Media
Language

Tips Sukses Untuk Mendapatkan Beasiswa Ke Luar Negeri

Last updated on 16 Dec 2018

IMG_5522.PNG

Oleh Nurchalimah


Bermimpi Melanjutkan Studi ke Eropa? Jangan lewatkan EHEF Indonesia 2018, pameran pendidikan tinggi Eropa terbesar di Indonesia yang paling dinanti-nanti. Segera daftarkan dirimu sebagai peserta dalam perhelatan akbar EHEF Indonesia 2018 secara GRATIS di sini.


Memperoleh beasiswa adalah salah satu cara terbaik untuk bisa melanjutkan kuliah di luar negeri.

Tapi sayangnya jumlah beasiswa yang terbatas berbanding terbalik dengan jumlah peminat beasiswa yang selalu bertambah tiap tahunnya. Tak ayal, banyak sekali pelamar beasiswa yang harus kecewa saat gagal mendapat beasiswa yang diinginkan.

Karena itu, kali ini kita akan berbagi tips sukses untuk mendapatkan beasiswa ke luar negeri:

1. Jangan Malu Bertanya atau Mencari Informasi

Bertanyalah kepada orang yang tepat.

Kamu bisa mencari informasi di internet dan juga bertanya kepada pihak kampus (sekolah) seperti penasihat akademik, serta professor, dosen ataupun guru. Jika di kampus atau sekolahmu saat ini ada bagian yang menangani tentang studi di luar negeri maka tidak ada yang salah dengan bertanya langsung kepada mereka.

2. Buat Daftar Beasiswa yang Kamu Minati

Penting untuk membuat daftar beasiswa yang akan kamu apply.

Jangan ragu untuk mencari tahu mulai dari jenis beasiswa, kualifikasi yang dibutuhkan, program studi yang ditawarkan hingga deadline beasiswa itu sendiri.

Pada tips kedua ini kamu sebaiknya membuat spreadsheet untuk mempermudah pencarian dan pengklasifikasian beasiswa. Beberapa poin yang perlu kamu masukkan ke dalam spreadsheet seperti nama universitas, negara, bahasa yang digunakan, program studi dan lain sebagainya.

Buat daftar beasiswa sebanyak mungkin dan apply, apply, apply lagi sampai kamu berhasil.

Dapatkan daftar beasiswa untuk kuliah di Eropa di sini.


3. Pahami Visi dan Misi Organisasi

Sebelum mulai melamar beasiswa, akan lebih baik jika kamu memahami organisasi penyedia beasiswa itu sendiri.

Pahami seperti apa visi dan misi mereka. Cari tahu juga hal-hal apa yang sepertinya menjadi concern organisasi. Identifikasi semua informasi yang kamu dapat tentang organisasi dan buat aplikasimu sesuai dengan kebutuhan mereka.

Selain itu penting juga bagi kamu untuk tahu bagaimana cara mereka untuk mengevaluasi para kandidat pelamar beasiswa lho.

4. Pilih Negara Dengan Pelamar Lebih Sedikit

Tips keempat ini sebenarnya cukup ampuh untuk bisa memperoleh beasiswa ke luar negeri.

Jangan hanya memilih negara dengan peminat beasiswa yang membludak.

Misalkan saja Inggris diminati oleh 500 pelamar maka kesempatanmu untuk bisa mendapat beasiswa berada di angka 1:500. Buat daftar negara-negara yang peminatnya lebih sedikit dan cari tahu lebih dalam mengenai beasiswa-beasiswa yang disediakan oleh negara tersebut.

5. Buat Motivation Letter yang Anti-Mainstream

Motivation Letter adalah salah satu persyaratan yang selalu dibutuhkan dalam aplikasi beasiswa.

Sebisa mungkin hindari kata-kata mainstream seperti “Saya ingin mempelajari budaya baru”, “Saya sangat tertarik untuk belajar Bahasa Jerman” dan lain sebagainya.

Sebaliknya kamu bisa menceritakan beberapa fakta seperti misalnya kamu jatuh cinta dengan film-film Perancis atau kamu pernah memiliki teman SMA dari Polandia yang ikut pertukaran pelajar dan beberapa fakta-fakta pendukung lain yang membuktikan bahwa kamu memang punya keinginan dan dasar yang kuat untuk melanjutkan kuliah di negara tersebut.

Intinya buat essay yang menunjukkan bahwa essay ini memang hanya milik kamu.

Dapatkan Panduan Lengkap Menulis Motivation Letter untuk Melanjutkan Studi Ke Eropa di sini!


6. Masukkan Lamaran Kamu Lebih Awal

Salah satu kebiasaan buruk saat melamar beasiswa adalah memasukkan lamaran di waktu-waktu terakhir.

Hindari kebiasaan buruk ini dan cobalah untuk memasukkan lamaran di awal. Memang tidak ada jaminan kamu akan mendapat beasiswa jika mengirim aplikasi di awal.

Tapi setidaknya secara logika kamu harus sadar bahwa ada orang lain di pihak penyedia beasiswa yang akan menerima dan memeriksa aplikasimu.

Orang-orang yang diberi tanggung jawab ini biasanya akan lebih jeli di awal aplikasi beasiswa masuk. Saat sudah mendekati deadline maka mayoritas dari mereka hanya akan melihat aplikasi secara sekilas dan sangat mungkin bahwa poin-poin plus di aplikasimu lolos dari penglihatan mereka. Jadi buat aplikasi sebaik mungkin dan submit di awal ya.

Semoga informasi di atas bermanfaat dan jangan menyerah untuk memburu beasiswa impian kamu ya!


Butuh informasi mengenai berbagai beasiswa yang tersedia untuk kuliah di Eropa. Yuk datang ke EHEF Indonesia 2018 di bulan November nanti. Daftarkan dirimu di sini!