Media

Language

Misteri Stonehenge

Last updated on 03 Aug 2017

Cerita dibalik sang pembuat :

Menurut penulis abad ke-12 Geoffrey dari Monmouth, yang mana kisah Raja Arthur dan mitos sejarah Inggris dianggap faktual pada abad pertengahan, Stonehenge adalah hasil karya dari penyihir Merlin. Pada pertengahan abad ke 5, cerita mengenai ratusan bangsawan Inggris dibantai oleh bangsa Saxon dan dikuburkan di Salisbury Plain. Berharap untuk mendirikan tugu peringatan untuk rakyatnya yang tewas, Raja aureoles Ambrosias mengirim tentara ke Irlandia untuk mengambil lingkaran batu yang dikenal sebagai Giants ‘Ring, dimana batu raksasa kuno telah dibangun dari bluestones Afrika magis. Para prajurit berhasil mengalahkan Irlandia tetapi gagal untuk memindahkan batu, sehingga Merlin menggunakan sihir untuk menyemangati mereka di laut dan mengatur mereka di atas kuburan massal. Legenda mengatakan bahwa Ambrosias dan saudaranya Uther, ayah Raja Arthur, dimakamkan di sana juga.

Pada abad ke 17, arkeolog John Aubrey membuat klaim bahwa Stonehenge adalah karya para imam besar Celtic yang dikenal sebagai Druid (seorang imam, penyihir atau dukun dalam agama Celtic kuno), teori ini secara luas dipopulerkan oleh William Stukeley seorang ahli barang antik yang telah digali kuburan primitifnya di situs. Pada pertengahan abad ke-20, penanggalan radiokarbon menunjukkan bahwa Stonehenge berdiri lebih dari 1.000 tahun sebelum bangsa Celtic menghuni daerah tersebut. Pada akhirnya teori tersebut lambat laun menghilang.

Banyak sejarahwan modern dan arkeolog sekarang setuju bahwa beberapa suku yang berbeda dari setiap bangsa berkontribusi pada Stonehenge. Dan masing-masing bangsa melakukan fase yang berbeda dari konstruksi. Tulang, alat dan artefak lainnya ditemukan di situs tampaknya mendukung hipotesis

Tentang Batu

Sisa-sisa monumen meliputi dua jenis batu utama: bluestone dan batu pasir sarsen. Batu-batu yang membentuk dinding luar lingkaran Stonehenge adalah batu pasir sarsen, keras, batu pasir silisifikasi 60-juta tahun yang sama dengan yang ada pada Marlborough Downs, sekitar 30 kilometer ke arah utara. Dalam lingkaran adalah kuda dari sarsens lebih besar dan ambang disebut trilithons – ini adalah terkenal “pi” struktur -berbentuk. Massa sarsen terbesar diperkirakan 40 ton – setara dengan truk semen terisi penuh. Sekitar 50 batu sarsen tetap, tapi awalnya mungkin lebih banyak dari itu.

Stonehenge batu-batu kecil, bluestones, merupakan paling misterius karena mereka asing di Inggris selatan. Bluestones dengan berat empat ton ini, yang warnanya menjadi samar-samar abu-abu-biru ketika basah, adalah sebagian dari batuan beku. Bluestones disusun dalam lingkaran yang berada dalam lingkaran sarsen. Tidak ada yang tahu berapa banyak bluestones mungkin telah ada awalnya.

stonehenge-circle.jpg

Kerikil dan serpihan berbagai jenis batuan lainnya, baik asing maupun lokal, juga telah ditemukan dalam penggalian di Stonehenge dan Neolitik dan Zaman Perunggu situs lain di Salisbury Plain: Ini termasuk Greenstone, batu kapur, sekis, kuarsit, gneiss dan batupasir tak dikenal lainnya. Yang disebut Altar Batu yang terletak di dalam tapal kuda sarsen adalah pasir asing – yang berbeda dari batu pasir sarsen. Secara keseluruhan setidaknya 20 jenis batuan telah diidentifikasi di Stonehenge.

Selanjutnya, dan mungkin yang paling penting, para arkeolog telah menemukan fragmen diabas dari sejumlah situs arkeologi di daerah yang jauh lebih tua dari pengaturan batu yang paling awal di Stonehenge – petunjuk kuat bahwa bluestones Stonehenge sudah hadir di Salisbury Plain jauh sebelum Stonehenge didirikan.

Dibangun Secara Bertahap

Stonehenge yang kita lihat hari ini adalah tahap akhir yang selesai sekitar 3500 tahun yang lalu, tapi pertama mari kita melihat kembali tahun 5000.

Tahap pertama Stonehenge adalah pekerjaan tanah besar, terdiri dari parit, jurang, dan lubang Aubrey, semua mungkin dibangun sekitar 3100 SM. Lubang Aubrey membentuk lingkaran dengan diameter sekitar 284 kaki. Penggalian telah mengungkapkan tulang manusia dikremasi di beberapa pengisian kapur, tapi lubang sendiri yang mungkin dibuat, tidak untuk tujuan kuburan, tetapi sebagai bagian dari upacara keagamaan. Tak lama setelah tahap ini Stonehenge ditinggalkan, dibiarkan selama lebih dari 1000 tahun.

Tahap kedua dan paling dramatis dari Stonehenge dimulai sekitar 2150 SM. Sekitar 82 bluestones, dengan perkiraan berat 4 ton masing-masingnya, dibawa dari pegunungan Preseli, di selatan-barat Wales ke situs. Perjalanan menakjubkan ini meliputi hampir 240 mil. Setelah di situs, batu-batu ini didirikan di pusat untuk membentuk lingkaran ganda lengkap.

Tahap ketiga dari Stonehenge, sekitar 2000 SM, adalah kedatangan batu Sarsen, yang hampir pasti dibawa dari Downs Marlborough dekat Avebury, Wiltshire di utara, sekitar 25 mil utara dari Stonehenge. Perhitungan modern menunjukkan bahwa batu dengan berat 50 ton tersebut dibawa oleh 500 orang menggunakan tali kulit untuk menarik satu batu, dengan tambahan 100 orang dibutuhkan untuk meletakkan rol besar di depan kereta luncur.

Tahap akhir terjadi setelah 1500 SM ketika bluestones diatur ulang di tapal kuda dan lingkaran seperti yang kita lihat sekarang. Nomor asli batu di lingkaran bluestone mungkin sekitar 60, telah lama dihapus atau rusak. Beberapa diantaranya tetap ada namun hanya sebagai tunggul di bawah permukaan tanah.

Referensi :

http://www.history.com/topics/british-history/stonehenge

http://www.earthmagazine.org/article/stonehenges-mysterious-stones

http://www.stonehenge.co.uk/history.php

Sumber Foto :

http://i.livescience.com/images/i/000/026/800/i02/stonehenge-circle.jpg?1335965388

https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a0/Stonehenge_%28sun%29.jpg