Media
Language

Mesjid Eropa

Last updated on 27 Apr 2018

Berikut beberapa masjid di Eropa :

  1. Masjid Bait’ul Futuh, London

Baitul-Futuh-300x243.jpg

Masjid ini masuk kedalam 20 Masjid terbesar didunia versi majalah Wondrous pada tahun 2010. Masjid Bait’ul Futuh adalah masjid terbesar di Eropa Barat dengan luas 5,2 hektar (21.000 m2). Kompleks masjid dapat menampung hingga 10.000 jamaah. Dibangun pada tahun 2003 dengan biaya sekitar £ 5,5 juta yang merupakan sumbangan sepenuhnya dari Komunitas Muslim Ahmadiyah, terletak di selatan-barat London pinggiran kota Morden, di samping stasiun kereta api Morden Selatan, 150 meter dari kereta bawah tanah Morden.

  1. Masjid Besar Roma

The-Grand-Mosque-of-Rome-300x175.jpg

Setelah dibuka pada tahun 1995, masjid ini menjadi yang terbesar di Italia dan Uni Eropa .

Masjid ini berdiri di atas area seluas 30.000 m². Ruang ibadah utamanya dapat menampung lebih dari 2.500 jamaah. Di dalam masjid ini terdapat Pusat Kebudayaan Islam yang memiliki Perpustakaan Islam terbesar dari seluruh Dunia Barat yang terdiri dari lebih dari 10.000 teks dari berbagai Negara Islam. Selama Ramadhan, lebih dari 30.000 orang setiap tahun bertemu di Masjid

Selain menjadi tempat pertemuan, masjid juga menyediakan layanan sosial dan budaya dengan menghubungkan berbagai Muslim bersama-sama. Termasuk di dalamnya berbagai upacara pernikahan, jasa pemakaman, tafsir, konvensi, dan hal lainnya.

  1. Yavuz Sultan Selim Mosque, Jerman

The-Grand-Mosque-of-Rome-300x175.jpg

Masjid Yavuz-Sultan Selim adalah bangunan keagamaan di Mannheim, Jerman, diberi nama oleh Selim I. Masjid ini menjadi yang terbesar di Jerman hingga dapat menarik sampai 3.000 muslim setiap akhir pekan.

Sejak masjid ini dibuka pada tahun 1995, toko dan pusat pemuda Muslim telah menjadi magnet bagi komunitas Muslim

  1. Masjid Almonaster, Spanyol

almonaster-la-real-mezquita-300x225.jpg

Masjid (The Mezquita) di Almonaster la Real terletak di puncak bukit di antara reruntuhan istana Almonaster. Mesjid ini dibangun pada abad ke 10 dan dibangun dari sebuah basilika Visigoth (suku yang tinggal di Eropa pada akhir kekaisaran Romawi). Masjid ini menjadi salah satu dari beberapa masjid tua di pedesaan yang masih bertahan di Spanyol.

Bangunan masjid ini memiliki bentuk yang aneh, terbuat dari batu bata dan batu dalam bentuk trapesium. Dinding kemerahan yang dibangun terhadap batu tampaknya telah bertahan dengan berlalunya waktu dengan ketenangan. Interior di dalam ada lima lengkungan, mihrab dan banyak lengkungan pendukung langit-langit. Di Utara adalah teras Alminar. Hanya terdapat satu pintu masuk, di bagian utara dari bagian tengah kedua dari Timur.

Ketika Spanyol menjadi Kristen, banyak perubahan yang dilakukan, termasuk penambahan poros tengah sesuai dengan agama baru. Meskipun terdapat perubahan, pemandangan dari masjid ke desa tidak mengubah keindahanya terutama pemandangan ke arena adu banteng setempat.

  1. Masjid Agung Paris

grand-mosque-paris-218x300.jpg

Masjid ini merupakan masjid terbesar di Perancis dan terbesar ketiga di Eropa, Masjid Agung Paris (Grande Mosquee De Paris) terletak di Fifth Arrondissement, tepat di jantung kota Paris. Bahkan, jaraknya hanya tidak lebih dari satu mil dari Notre Dame. Dindingnya dibuat putih bersih dengan atap hijau-biru dan ubin bagian-bagian dari bangunan seperti menara. Masjid pertama yang dibangun di Perancis ini awalnya dibangun untuk menghormati masyarakat Arab Perancis yang bertempur di Perang Dunia I. Terutama mereka yang tewas pada Pertempuran Verdun tahun 1916.

Sumber Foto :

http://www.beautifulmosque.com/wp-content/uploads/2013/07/yavuz-sultan-selim-mosque-in-mannheim-germany-03.jpg

http://upww.us/vinienco/wp-content/uploads/The-Grand-Mosque-of-Rome.jpg

http://whoismohamed.com/wp-content/uploads/2012/07/Baitul-Futuh.jpg

http://andaluciarustica.com/wp-content/uploads/2013/07/almonaster-la-real-mezquita.jpg

http://media-cache-ak0.pinimg.com/236x/09/47/2d/09472df97f8e0b6210ebb9ffbfb21cfe.jpg